“Saya lebih senang memilih hasil seni melalui skrip yang bagus.”- Nadiya Nisaa

Konsep & Penata Gaya:Cheah Wei Chun Clanhouseonline.com

Gambar: Bustamam Mokhtar

Dandanan: Olivia Ooi

Solekan: kf bong MENGGUNAKAN estee lauder

Penyelaras: AIZAT AIDID
 

Nadiya Nisaa

Gambar: Arkib GLAM


 
Saat industri hiburan terutamanya lapangan seni lakonan dahagakan orang baru yang mempunyai bakat dan tidak hanya bergantung pada paras rupa, maka lahirlah satu bintang yang sinarnya cukup menyilau pandangan. Nadiya Nisaa boleh dikira bukan seperti pelakon wanita lain yang punya kecantikan dipuja melambung. Bagi saya dia ini bersifat eksentrik dan cantiknya bukan semua yang dapat hargai. Sudah menjadi satu bahan yang klise buat peminat dunia hiburan lokal memuji wanita berambut panjang berkepuk, berumur muda dan status bujang. Namun Nadiya adalah bintang yang bertentangan dengan semua itu. Apakah anda rasa diri anda cantik? “Sejujurnya, saya hanya punya perasaan yang diri ini cantik usai sahaja mandi. Ketika badan masih basah dan bersih tanpa palitan solekan membuatkan saya terus menghargai diri,” Nadiya Nisaa membuka bicara. Tambahnya lagi, dia sebenarnya akan rasa cantik jika dapat melakukan aktiviti senaman.
 
Nadiya Nisaa mula terkenal sejak watak Manis yang dilakonkan olehnya melalui filem Cun dianugerahkan dengan trofi Pelakon Harapan Wanita di Festival Filem Malaysia ke-24 serta membawa pulang anugerah Pelakon Pembantu Wanita Terbaik di Anugerah Skrin 2011. “Sejak kecil lagi saya sudah pasang impian untuk menjadi seorang pelakon. Namun, bapa saya tidak gemarkan anak-anaknya menyertai aktiviti hiburan. Pun begitu saya bersyukur kerana ibu rajin melayan karenah saya dan sanggup menjahit baju sekiranya saya ada persembahan di sekolah,” ceritanya lagi.
 
Dia juga memberitahu cita-citanya untuk mendalami dunia lakonan terpaksa dipendamkan dan memilih menekuni pengajian di dalam lapangan penyiaran dengan harapan sedikit-sebanyak dia dapat juga tempias dunia seni lakon.
 
Langkah pertama Nadiya dalam gelanggang seni lakonan adalah apabila dia memberanikan dirimengikuti sesi menguji bakat untuk menggantikan watak Wardina di dalam sitkom popular di NTV7, Spanar Jaya. “Tuhan kata itu bukanlah rezeki saya. Namun, dia membuka pintu lain yakni mendapat tawaran berlakon telemovie arahan Osman Ali yang ketika itu di antara pengarah muda yang cukup moden visinya. Dengan Nama Cinta adalah projek pertama saya bersama Osman Ali dan juga merupakan medium penting memperkenalkan saya kepada dunia lakonan. Saya cukup gembira kerana dapat berganding bersama Fasha Sandha dan Zizan Nin,” ujar Nadiya yang cukup berterima kasih kerana bakatnya dilihat oleh Osman Ali.
 
Satu persatu produk yang dibintangi oleh Nadiya Nisaa mula terjual dan dia menjadi rebutan produser. Antara yang menjadi momen penting dalam karier sebagai pelakon adalah ketika membintangi drama siri Adam dan Hawa. “Sekarang ini saya kurang beraksi dalam drama bersiri kerana, saya lihat stesen televisyen semacam ada satu trend menggunakan khidmat lakonan pelakon baru. Lihat sahaja sekarang ini hampir semua slot perdana dibintangi oleh pelakon baru. Mungkin stesen televisyen ini berasa terpanggil untuk membina karier seseorang pelakon melalui slot penting itu,” katanya. “Apa pun, saya lebih senang memilih hasil seni melalui skrip yang bagus dan tidak rasa bodoh melakonkan watak itu. Pelakon yang baik adalah mereka yang dapat memperbodohkan penonton melalui penghayatan karakter watak yang dipegang!” ujarnya menutup bicara.
 

POST A COMMENT